Galih Gumelar . com - Yang paling penting Sabar diharapkan dari umat Islam adalah tekad, daya tahan, ketabahan, ketekunan, ketabahan dan keteguhan bahwa umat Islam harus menunjukkan dalam memenuhi tugas mereka membangun Islam dalam kehidupan mereka sendiri, di komunitas mereka dan dalam masyarakat mereka dengan visi untuk menerapkan Islam tatanan dunia yang damai, keadilan dan keamanan atas seluruh dunia. 

Ini bekerja - yang semua orang percaya diwajibkan untuk melakukan pertama untuk mendirikan sebuah komunitas global orang percaya dan kemudian untuk mempertahankan itu adalah pekerjaan yang sangat berbahaya dilanda dengan kesulitan, tantangan dan risiko.

Hal ini membutuhkan banyak daya tahan, keuletan ketabahan, dan ketekunan (Sabar). Mempraktekkan Sabar Dalam pekerjaan Islam adalah kebutuhan dasar dari iman. 

Pekerjaan Islam memiliki dua tahap yang berbeda yang panggilan untuk dua jenis Sabar, masing-masing relatif terhadap tahap yang berbeda dari pekerjaan Islam. 

1. Tahap pertama kerja Islam adalah menyebarkan kata-kata Islam, mencari komitmen orang untuk pekerjaan Islam dan mengorganisasi dan memobilisasi orang-orang yang merespon positif terhadap dakwah Islam. Karya ini berlanjut sampai mayoritas rakyat yang dipilih masyarakat telah menjadi pekerja gerakan Islam yang dihasilkan dalam pembentukan sebuah negara Islam atau kerajaan Allah Subhaanahu wa Ta `aala. 

Begitu beriman tulus mendedikasikan dirinya dan embarks pada sebuah misi Islam yang terorganisir, tes dan kesengsaraan mulai dengan kekuatan penuh. Semakin berdedikasi dan efektif upaya, semakin sulit penganiayaan ini. Penganiayaan dimulai dengan pelecehan verbal maju ke psikologis, keuangan dan fisik, penjara pelecehan dan kadang-kadang mengarah ke upaya pada kehidupan seseorang. Tergantung pada yang adalah objek Da `wah dan di mana Da` wah sedang diberikan, para pelaku penganiayaan dapat orang yang menyebut diri mereka Muslim atau mereka dapat menjadi non-Muslim. Beberapa masalah bahkan disebabkan oleh mereka yang adalah teman dari para pekerja Islam. Ini mungkin karena kurangnya pengalaman atau visi, atau karena mudah tertipu atau pengaruh dari propaganda negatif dari masyarakat terhadap gerakan Islam. 

Reaksi negatif dari non-Muslim dapat dimengerti dan diharapkan, tapi 'Muslim' oposisi dari sangat mengecilkan hati, merugikan dan bermasalah. Begitu beriman berdiri untuk Islam, orang mengharapkan dia untuk menjadi sempurna sesuai dengan apa yang mereka pikirkan tentang Islam. Saat pekerja berbeda dalam hal apapun dari sudut pandang mereka atau saat dia membuat kesalahan kecil yang setiap manusia adalah rentan terhadap, semua upaya tanpa pamrih dan standar yang tinggi karakter diabaikan dan dilupakan. Orang mengabaikan dosa-dosa mereka sendiri besar, tetapi kesalahan kecil pekerja Islam penghakiman menjadi keprihatinan terbesar di dunia. Fitnah, tuduhan tak berdasar dan cerita palsu mulai terbang terhadap seluruh orang bahkan tanpa pengetahuan. Kata-katanya dipelintir, motif meragukan, dan bahkan yang terbaik dari tindakan cacat. Tuduhan yang paling populer biasanya: "Dia serakah untuk kepemimpinan atau ketenaran 'atau' ia berpikir bahwa ia lebih baik daripada orang lain 'atau' dia telah menyebabkan perpecahan dalam komunitas '. Tapi ini hanya awal, Jika pekerja Islam tetap kuat dan terus bekerja dengan dedikasi, itu menjadi jauh lebih buruk. 

Para Sabar selama pekerjaan ini, di tingkat dasar yang merupakan akibat wajar dari iman, adalah untuk terus bekerja tetap untuk misi, abadi semua verbal, kekerasan fisik dan keuangan juga penganiayaan, penyiksaan, penindasan, penjara dan kehilangan rasa hormat, kekayaan dan properti tanpa membalas, melawan, dan menunjukkan kelemahan apapun, pengurangan upaya atau menyerah. Sabar pada tingkat Ihsaan adalah abadi pelecehan dan penganiayaan tersebut, sambil terus berharap untuk bimbingan dan kesejahteraan rakyat dengan perawatan dan keyakinan, tanpa memperlambat dalam pekerjaan misionaris dan antusiasme; tanpa membuat kompromi apapun, dan tanpa membenci penyiksa. 

Rasul Allah telah menetapkan contoh yang sangat baik ini Sabar. Moosa (Musa) `alayhissalaam, menunjukkan contoh yang baik dari Sabar pada masalah yang disebabkan oleh Bani Israaeel, para anggota gerakan Islam, dengan pertanyaan yang mengganggu mereka, keberatan dangkal, argumen bodoh, picik saran, tuntutan yang tidak semestinya, harapan yang tidak benar, kurangnya komitmen, dukungan setengah hati dan kelemahan dalam ketaatan. Untuk mencegah pengulangan perilaku semacam itu, Allah Subhanahu wa Ta `aala diperintahkan, 

"Wahai orang percaya, tidak seperti mereka yang menyalahgunakan Moosa, kemudian Allah membersihkan dirinya dari apa yang mereka katakan Dan dia, dalam pandangan Allah, terhormat.." (Al-Ahzaab 33:70) 

"Dan ketika Musa berkata kepada umat-Nya," Hai kaumku, mengapa Anda penyalahgunaan saya ketika Anda pasti tahu bahwa Aku adalah utusan Allah kepada Anda? " Ketika mereka menyimpang, Allah menyebabkan hati mereka menyimpang. " (As-Shaff 61:5) 

(Isa) `alayhissalaam, adalah contoh terbaik dari mereka yang mempraktekkan Sabar pada reaksi yang disebut Muslim, Bani Israaeel (yang seharusnya dan diklaim sebagai orang percaya), panggilan-Nya bagi gerakan Islam dan kebangunan rohani. Dia dikirim untuk membangkitkan kembali Islam tanpa membawa apapun Sharee `ah baru. Jadi, ia mencoba untuk membawa mereka dari membatu, Islam ritualistik dengan semangat sejati Islam dinamis yang menghasilkan pembentukan Kerajaan Allah dan yang mengubah setiap orang percaya menjadi seorang misionaris untuk pendirian untuk supremasi cara hidup Islam , tetapi ia ditolak dan dianiaya. Begitu banyak sehingga mereka berencana untuk membunuh dia, berpihak pada Roma kafir. 

Nabi kita, Sall Allaahu `alayhi wa sallam menunjukkan yang terbaik dari Sabar dalam semua situasi yang digambarkan di atas memberikan kita gambaran yang jelas tentang apa yang Sabar yang sempurna dan ideal terlihat seperti. Contoh yang paling menonjol dari Sabar di jalan Allah Subhanahu wa Ta `alaa ditunjukkan dalam menghadapi penganiayaan dari non-Muslim adalah bahwa dari 13 Nabi kita tahun di Makkah dan pengalaman di Taaif. Itu adalah umat manusia yang terbaik, keunggulan Sabar nominal dan Ihsaan tanpa paralel. Untuk mempersiapkan ini, ia memperingatkan pada awal misi, 

"Dan praktek Sabar demi Tuhanmu." (Al-Mudaththir 74:7) 

Dan kemudian dia mengingatkan, 

"Ditolak adalah rasul sebelum kamu, dan mereka melanjutkan berlatih Sabar saat mereka ditolak dan dianiaya, sampai bantuan kami mencapai mereka." (Al-An'aam 6:34) 

"Dan praktek Sabar, tentu Allah tidak membiarkan pahala Muhsineen tersebut akan hilang." (Hood 11:115) 

Dia memang unggul dalam apa yang diperintahkan. Hal yang sama diharapkan dari kita. Meskipun kita tidak mungkin dapat mencapai tingkat keunggulan, tujuan kami adalah untuk berusaha menuju tingkat itu. Kita semua memiliki kewajiban untuk menghidupkan Islam sebagai sebuah gerakan dan kami terikat untuk menghadapi semua jenis tiga kesulitan yang disebutkan dalam bagian ini membutuhkan kita untuk menunjukkan Sabar tepat dalam menanggapi semua keadaan. Nabi, Sall Allaahu `alayhi wa sallam sudah memperingatkan kita tentang situasi ini, 

"Ada waktu yang akan datang pada orang-orang ketika sisa teguh pada Dien akan seperti memegang pembakaran batu bara di tangan seseorang." (Anas dalam At-Tirmidzee) 

Ketika ditanya apa yang harus kita lakukan dalam keadaan itu, ia berkata: 

"Sama seperti yang dilakukan para sahabat Ibnu Maryam Eesa: mereka digergaji menjadi potongan-potongan, mereka digantung pada salib Kematian dalam ketaatan Allah adalah lebih baik daripada hidup dalam ketidaktaatan Allah.." (Ibnu Jabal Mu'aadz dalam At-Thabrani) 

Sering kali, ketika orang-orang kafir menjadi dibutakan oleh kebencian mereka terhadap Muslim dan kemarahan, mereka melanggar setiap prinsip kesusilaan manusia, istirahat setiap aturan etika atau kode moral, menggunakan setiap taktik licik dan tidak bermoral dan mereka kejam kejam menganiaya dan menyiksa umat Islam. Hal ini selalu terjadi di masa lalu dan terus terjadi hari ini, meskipun tanpa malu-malu mereka berbaring mengklaim hak-hak peradaban, kebebasan dan manusia. Namun, meskipun mengamati fenomena ini setan atau mengalami penipuan dan penyiksaan di tangan mereka, seorang muslim terus mempraktekkan Sabar dengan ketat mengikuti nilai-nilai Islam dan kode moral dalam perlakuan mereka terhadap orang-orang kafir. 

Jadi, orang percaya sejati berdiri untuk misi Islam dan, ketika mereka menghadapi penganiayaan, mereka mengatakan: 

"Dan mengapa kita harus tidak bergantung pada Allah saat Dia memang telah menunjukkan kepada kita cara-cara kita Dan kita pasti akan berlatih Sabar pada penganiayaan yang ditimbulkan pada kami?." (Ibrahim 14:12) 

2. Setelah negara Islam atau kerajaan Allah didirikan untuk melakukan urusan komunitas orang percaya sesuai dengan nilai-nilai Islam dan kekuasaan Allah Subhaanahu wa Ta `aala itu, orang-orang kafir biasanya menyerang seperti negara dengan militer penuh mereka mungkin untuk menghancurkan dan memusnahkan Islam negara. Mereka biasanya tidak menyerah sampai baik kekuatan mereka sendiri terkikis atau negara Islam dihancurkan. Jika negara Islam bertahan dengan menahan serangan dan dengan mengikis kekuatan Kuffar, maka mereka mencoba untuk menempatkan rintangan di jalan kemampuan negara Islam itu untuk memperluas dan untuk membawa umat manusia di bawah hukum Allah Subhanahu wa Ta ` alaa. Apakah itu adalah perang ketika negara Islam sedang mencoba untuk bertahan atau apakah itu adalah perang disiapkan untuk menghentikan negara Islam dari orang lain membebaskan dari aturan kufur, orang percaya seharusnya untuk menunjukkan Sabar oleh bertempur dengan gagah berani dengan keberanian, tanpa menunjukkan kelemahan dan tanpa mundur, menyerah, melarikan diri atau menyerah meskipun intensitas pertempuran atau korban. Sabar ini berhubungan dengan tahap Madani gerakan Islam. Sekali lagi, contoh yang paling baik dari ini Sabar ditunjukkan oleh Nabi Sall Allaahu `alayhi wa sallam dan para sahabatnya yang saleh di pertempuran Uhad, Ahzaab dan Hunain. 

Pada awal tahap Madani, menjaga keniscayaan Kuffar serangan atas negara Islam yang masih muda, Muslim siap menghadapi tak terhindarkan dengan perintah berikut:

"Carilah O percaya kekuatan melalui Sabar dan shalat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang berlatih Sabar Dan tidak menganggap orang-orang yang gugur di jalan Allah mati, tetapi hidup;..! Namun, Anda tidak mengerti Tentunya, kita akan untuk menguji Anda melalui hal-hal seperti ketakutan, kelaparan dan kehilangan kekayaan, hidup dan menghasilkan. Dan berilah kabar baik kepada mereka yang mempraktekkan Sabar-mereka yang, ketika mereka menghadapi masalah, katakanlah kita adalah untuk Allah dan kepada-Nya kita akan kembali . " (Al-Baqarah 2:153-156) 

Mereka juga mengatakan: 

"Anda pasti akan diuji dalam hal harta benda Anda dan kehidupan Anda, dan Anda pasti akan mendengar dari mereka yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang menyamakan orang lain dengan pelecehan Allah menyakitkan banyak." (Aali Imran 3:186) 

Ini adalah Sabar paling ditekankan dalam Qur-aan Kudus. Dalam hal ini, umat Islam diperintahkan: 

"O beriman! Praktek Sabar, mengalahkan orang lain dalam berlatih Sabar, dan bersiaplah untuk menghadapi musuh sehingga Anda mungkin bisa berhasil."(Aali Imran 3:200-) 

"Dan Kami akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang melakukan jihad dan mereka yang mempraktekkan Sabar (tetap teguh), dan Kami akan tes untuk menilai negara Anda." (Muhammad 47:31) 

"Apakah Anda berpikir bahwa Anda akan masuk Jannah tanpa pengujian Allah sebagai siapa adalah mereka yang melakukan jihad dan bahwa praktek Sabar."('Aali Imran 3:142) 

Dan Nabi, Sall Allaahu `alayhi wa sallam menegur, sementara menangani orang dalam satu ekspedisi: 

"Jangan tidak ingin perang, bukan meminta Allah untuk perdamaian dan keamanan Namun, ketika Anda menghadapi musuh, praktek Sabar (ketabahan dan ketekunan) dan. Tahu bahwa Jannah berada di bawah naungan pedang." ('Abdullah bin Abi Owfaa dalam Bukhari dan Muslim) 

Dan Muslim yakin: 

"Allah beserta mereka yang berlatih Sabar." (Anfaal 8:46, 66) 

Terlepas dari jenis situasi dan penyebab kesulitan, Sabar adalah kualitas penting dari seorang mukmin. Sketsa kepribadian mereka yang benar-benar memiliki Taqwa, Allah disebutkan: 

"Seorang nd mereka yang berlatih Sabar dalam kesulitan, penderitaan fisik dan selama perang." (Al-Baqarah 2:177) 

Meskipun Sabar adalah kebutuhan dasar dari iman yang diharapkan dari semua Muslim, kesulitan tugas dengan baik diakui: 

"Dan jika Anda berlatih Sabar dan tetap Taqwa, yang cukup tegas, kaliber tinggi tugas." ('Aali Imran 3:186) 

"Wahai anakku Menetapkan shalat, memerintahkan yang baik,! Melarang kejahatan, dan beruang dengan apa pun yang menimpa Sabar pada Anda, memang, yang cukup kaliber, tegas tinggi dari tugas." (Luqmaan 31:17) 

Oleh karena itu imbalan yang dijanjikan kepada mereka yang mempraktekkan Sabar sama beredar: 

Orang-orang yang mempraktekkan Sabar akan dimasukkan ke dalam, indah Jannah abadi dan malaikat-malaikat Allah akan menyambut mereka dengan: "Damai bagimu untuk Sabar Anda berlatih Bagus memang adalah rumah terakhir.." (Ar Ra'd 13:24-) 

"Dan Dia akan memberi mereka imbalan untuk mereka Sabar dalam bentuk Jannah dan sutra, berbaring di atas takhta untuk mengangkat dimana mereka tidak akan melihat matahari atau dingin." (Ad-Dahr 76:12-13) 

"Mereka yang berlatih Sabar akan dihargai balasan kepada mereka tanpa batas." (Az-Zumar 39:10) 

Mereka akan dihargai tidak sesuai dengan rata-rata, tetapi menurut yang terbaik dari kinerja mereka: 

"Kami pasti akan membalas mereka yang berlatih Sabar sesuai dengan yang terbaik dari tindakan mereka, mereka digunakan untuk melakukan." (An-Nahl, 16:96) 

Praktek ini standar Sabar tidak mungkin tanpa upaya kolektif dari dukungan umat dan saling mengingatkan satu sama lain. Oleh karena itu, kewajiban orang percaya untuk melarang sama lain ini Sabar. Tanpa itu, (menurut Al-`Soorah Ashar) kerugian tidak diasuransikan, tidak dijanjikan keselamatan dan kesuksesan tidak terjamin.

Posting Komentar

  1. Hari ini kaum Muslimin berada dalam situasi di mana aturan-aturan kafir sedang diterapkan. Maka realitas tanah-tanah Muslim saat ini adalah sebagaimana Rasulullah Saw. di Makkah sebelum Negara Islam didirikan di Madinah. Oleh karena itu, dalam rangka bekerja untuk pendirian Negara Islam, kelompok ini perlu mengikuti contoh yang terbangun di dalam Sirah. Dalam memeriksa periode Mekkah, hingga pendirian Negara Islam di Madinah, kita melihat bahwa RasulAllah Saw. melalui beberapa tahap spesifik dan jelas dan mengerjakan beberapa aksi spesifik dalam tahap-tahap itu

    BalasHapus

[DOA][hot][recent][5]

 
Top