Galih Gumelar .com - Sabar mengasumsikan dimensi yang berbeda tergantung pada aspek kehidupan adalah titik acuan: 


1. Jenis pertama dari Sabar adalah 'kesabaran' seperti yang biasa dipahami. 
Ini adalah kemampuan untuk menahan diri, tetap tenang, memelihara seseorang dingin, menahan diri dan menunggu dan melihat meskipun dorongan untuk melompat, tongkang dalam, merespon, dan melakukan sesuatu dalam situasi panas, tekanan,, rasa ingin tahu marah kecemasan,, konfrontasi, dll 
Ini juga merupakan kesabaran dilaksanakan selama kesulitan orang hadapi dalam kehidupan mereka seperti penyakit dan penyakit, kematian orang yang dicintai, bencana alam dan bencana, dan masalah atau kemunduran yang berasal dari situasi dan keadaan di luar kontrol seseorang. Mengetahui bahwa semua hal ini adalah bagian dari pengujian kami yang kami telah dimasukkan di bumi dan mengetahui bahwa keberhasilan kita terletak pada seberapa baik kita bereaksi dan menangani situasi seperti membantu seorang mukmin menanggung kesulitan ini tanpa panik, mengeluh atau menjadi frustrasi. 
"Seseorang yang menghadapi kemunduran fisik atau keuangan, tetap diam tentang hal itu dan tidak mengeluh kepada orang, memiliki hak atas Allah untuk diampuni."(Dikaitkan dengan Ibnu Abbas kepada Nabi Shalallaahu alaihi wa sallam sebagaimana dilaporkan dalam At-Thabrani Al-Owsat). 
"Seorang Muslim tidak menderita penderitaan mental atau fisik, atau tekanan apapun, kesedihan, rasa sakit atau penderitaan - bahkan dari tusukan duri - kecuali bahwa Allah menebus kesalahan dan dosa." (Bukhari dan Muslim) 
Ini Sabar adalah kebajikan yang sangat penting bagi orang beriman. Nabi, Sall Allaahu `alayhi wa sallam, berbicara dengan beberapa Muslim miskin dari Anshar yang diberinya apapun dia, mengatakan: 
"Siapa pun praktek Sabar, Allah memberinya Sabar Dan tidak ada yang bisa diberikan sesuatu yang lebih baik atau lebih luas (komprehensif) daripada Sabar.." (Abu Khudri S'eed dalam Bukhari dan Muslim) 
Dalam sebuah surat duka cita didikte untuk Mu'aadz Ibnu Jabal atas kematian putranya, Nabi, Sall Allaahu `alayhi wa sallam bersabda," Allah Dapat meningkatkan pahala Anda dan memberi Anda kesabaran, dan memungkinkan kami dan Anda akan berterima kasih kepada Nya. Hidup kita, kekayaan kita dan keluarga kita adalah karunia bahagia yang mempercayai sementara dipercayakan. Allah memberi Anda kesempatan untuk menikmati (anak Anda berbakat untuk Anda dalam kepercayaan) dengan kebahagiaan dan kesenangan, dan kemudian ia mengambilnya dari Anda sebagai imbalan untuk hadiah yang besar. Semoga Dia menganugerahkan berkat-berkat Anda, rahmat dan bimbingan, jika Anda menahan diri dalam pengharapan untuk hadiah-Nya. Jadi, bersabarlah dan jangan biarkan menghancurkan ratapan hadiah Anda, akan menyesal kemudian. Ingat ratapan tidak membawa kembali orang mati , atau menghilangkan kesedihan Apa yang telah terjadi telah terjadi.. " (At-Thabrani) 
Namun, air mata atau kesedihan adalah tidak bertentangan dengan semangat kesabaran. Ketika anak puteri Nabi, Zainab, mengambil napas terakhirnya di pangkuan Nabi, air mata turun dari mata Nabi. Ketika Sa'ad bertanya-tanya, Nabi menjelaskan, "Ini adalah ekspresi dari rahmat yang Allah telah dimasukkan ke dalam hati orang-orang." (Diriwayatkan dari Usamah Ibn Zaid dalam Bukhari dan Muslim) 
Semacam ini kesabaran adalah tingkat terendah Sabar diharapkan dari orang percaya dan merupakan salah satu kualitas yang berasal dari Taqwaa dalam hati. Uji kesabaran adalah pada shock awal. Dengan waktu, setiap orang mendingin. Orang pasien kontrol / reaksi nya pada awal. Bereaksi secara emosional di awal dan kemudian pendinginan off adalah indikasi dari kurangnya kesabaran. 
Rasulullah Shallallahu 'Sall Allaahu `alayhi wa sallam mengatakan kepada seorang wanita menangis di atas makam suaminya," Menjaga Taqwa dan bersabar. "Kemudian dia menjelaskan kepadanya, "adalah The Sabar nyata (kesabaran) yang ditunjukkan pada kejutan awal." (Diriwayatkan dari Anas dalam Bukhari dan Muslim)
Rasulullah Allah berfirman, "Allah Tabaaraka wa Ta` aala berkata: Wahai anak Adam Jika Anda tetap bersabar menahan diri dan mengharapkan pahala saya di shock awal, saya tidak akan bahagia tanpa menguntungkan Anda dengan jannah.! " (Dari Abi Umamah dalam Ibnu Majah) 
Kualitas pelengkap untuk ini Sabar adalah Shukr (syukur) yang berarti berterima kasih kepada Allah untuk hal-hal yang baik, kesempatan bahagia, kesuksesan, kesehatan, profitabilitas, panen yang baik dan kemakmuran yang kita nikmati dalam hidup kita. Karena semua hal ini tergantung, di samping kerja keras kami, pada situasi dan kondisi yang menguntungkan banyak yang berada di luar kendali kita, percaya Allah Subhaanahu wa berkat Ta `aala untuk menyediakan kemampuan untuk bekerja keras dan membuat usaha kita berbuah melalui semua situasi dan kondisi yang menguntungkan. 
Ini adalah apa yang disinggung dalam hadits berikut: 
Rasulullah Shallallahu ', Sall Allaahu `alayhi wa sallam bersabda," Menakjubkan adalah urusan orang percaya Baginya ada kebaikan dalam semua urusan-Nya, dan ini berlaku hanya untuk orang beriman.. Jika dia menemukan sesuatu yang meresahkan, ia tetap teguh dengan kesabaran , dan itu adalah baik baginya Jika ia mengalami sesuatu yang menyenangkan, dia mengucapkan terima kasih Allah, dan itu baik baginya.. " (Diriwayatkan dari Suhaib dalam Islam) 
Rasulullah Allah berfirman, "Allah mengatakan (Isa),` alayhissalaam: Aku akan membawa sebuah umat setelah Anda yang akan berterima kasih kepada Allah ketika mereka menghadapi apa yang mereka sukai, dan mereka akan menahan diri mengharapkan pahala dari Allah dan akan tetap sabar saat mereka menderita sesuatu yang mereka sukai. " (Diriwayatkan dari Abu Ad-Dardaa-oleh Baihiqi di Shu'abul-Eemaan) 
Berikut adalah review singkat dari dimensi kedua Sabar dalam kehidupan pribadi seseorang: 
Kesabaran 
2. Jenis kedua adalah kesabaran Sabar dilakukan dalam menghadapi perilaku bodoh yang ditunjukkan oleh orang-orang di sekitar diri sendiri. Ini adalah untuk bertahan kekerasan verbal, tuduhan, tidak hormat, fitnah, fitnah, asumsi yang salah, nama-panggilan, ejekan, komentar memfitnah, dll dari orang-orang di sekitar kita karena kecemburuan mereka, keraguan, kedengkian, perbedaan pendapat atau tidak suka karena alasan apapun . 
Seseorang akan berada dalam hak seseorang untuk membela diri dari setiap perilaku. Itu adalah keadilan dan semua orang berhak untuk itu tanpa disalahkan. Namun, Ihsaan adalah bahwa orang beriman mengambil semua yang dengan tenang anggun dan murah hati tanpa menanggapi, berjuang kembali, membayar perhatian banyak atau mengeluh. Ihsaan adalah muslim yang baik standar yang diharapkan untuk diperjuangkan. The Holy Qur-aan menyatakan: 
"Penyelesaian yang adil untuk salah adalah pembalasan yang sama Namun, siapa pun mengampuni dan mendamaikan, pahala nya jatuh tempo pada Allah, dan Allah tidak menyukai orang yang lalim.. Dan barangsiapa avenges dirinya setelah dianiaya, mereka tidak dapat disalahkan. Dan kesalahan adalah pada mereka yang menindas orang dan lalim pemberontak di tanah Bagi mereka, akan ada azab yang pedih.. Dan memang siapa praktik Sabar dan mengampuni, itu adalah, sangat tegas top-notch perilaku. " (Ash-Shoora 42:40) 
Hal ini juga ditunjukkan dengan episode berikut: 
Sekali, seseorang secara verbal Abu Bakar menyalahgunakan, radhiallahu `anhu sementara Nabi, Sall Allaahu` alayhi wa sallam anehnya menonton dengan tersenyum.Setelah mengambil banyak penyalahgunaan tenang, Abu Bakar menanggapi beberapa komentar. Pada ini, Nabi menunjukkan ketidaksetujuan, bangkit dan pergi. Abu Bakar terjebak dengan Nabi saw dan bertanya-tanya, "Wahai Rasulullah, dia menyalahgunakan saya dan Anda tetap duduk Ketika saya menanggapi dia,. Anda ditolak dan bangkit." Rasulullah Shallallahu 'Sall Allaahu `alayhi wa sallam menjawab," Ada seorang malaikat dengan Anda menanggapi padanya Bila Anda menanggapinya, setan mengambil tempatnya.. " Dia kemudian berkata, "Wahai Abu Bakar, ada tiga kebenaran padat: Jika seseorang dirugikan dan dia forbears (tanpa mencari balas dendam) hanya demi Allah Subhanahu wa Ta'alaa, Allah akan menghormatinya dan memberinya tangan atas dengan bantuan-Nya, jika seseorang membuka pintu memberikan hadiah untuk mempererat hubungan dengan kerabat, Allah akan memberinya kelimpahan, dan, jika seseorang membuka pintu mencari amal untuk dirinya sendiri untuk meningkatkan kekayaannya, Allah lebih lanjut akan mengurangi kekayaannya ". (Diriwayatkan dari Abu Hurairah di Mishkaah dan Musnad Ahmad) 
Contoh utama untuk berlatih Sabar, sabar dan kemudian memaafkan adalah perilaku Yousuf dalam menanggapi kesalahan-kesalahan saudara-saudaranya '. The Holy Qur-aan mengamati: 
"Memang, siapa pun yang mempertahankan Taqwa dan praktek Sabar, Allah tidak membiarkan pahala Muhsineen tersebut akan hilang." (Yousuf 12:90) 

Posting Komentar

[DOA][hot][recent][5]

 
Top