Galih Gumelar .com - Berikut adalah kualitas pertama dan terutama orang percaya harus memiliki. Menjadi terpercaya berarti bersikap jujur, adil dalam berurusan dan tepat waktu (baik dalam hal keteraturan dan ketepatan waktu) serta menghormati kepercayaan dan menepati janji dan komitmen.


Dengan kata lain, kepercayaan adalah kualitas menghormati dan memenuhi di biaya apapun semua komitmen seseorang membuat baik yang dilakukan secara formal maupun informal, secara lisan atau tertulis, dan apakah mereka dinyatakan atau tersirat. 

Juga, mereka mencakup semua jenis bahan, moral, sosial, kewajiban politik, agama dan hukum dan komitmen seseorang perlu untuk mengamati dan memenuhi. Ketika berbicara tentang kepercayaan, itu mencakup semua bentuk kepercayaan dipercayakan kepada orang mulai dari aset fisik atau harta untuk hal-hal rahasia orang lain, untuk melaksanakan hak suara, untuk memberikan masukan ahli pada masalah penting dari masyarakat. Demikian pula, janji mencakup semua komitmen yang serius dan perjanjian-perjanjian dan setiap efek kesepakatan yang diberikan oleh seseorang secara diam-diam, secara implisit, melalui ketenangan atau dengan implikasi kepada anggota keluarga, bawahan, teman atau kolega. 

Menjadi dikenal karena kepercayaan adalah sebuah fitur kepribadian penting untuk seorang Muslim yang tidak bisa terlalu ditekankan. Sebelum Nabi kita bahkan ditunjuk sebagai utusan Allah SWT oleh, ia juga dikenal karena kualitas ini. Berikut telah menjadi salah satu karakteristik yang membedakan nya / kualitas sehingga banyak sehingga ia disebut Al-Ameen ( dapat dipercaya) - menyebutkan 'yang dapat dipercaya' sudah cukup untuk mengidentifikasi Nabi kita. Dengan demikian, kualitas ini sangat penting bahwa Allah memilih untuk menjadi fitur yang luar biasa dari Rasul terakhir-Nya. 

Allah Subhaanahu wa Ta `aala perintah (interpretasi dari makna ): 

"Sesungguhnya, Allah tidak memerintahkan kamu untuk membuat kembali Trust Anda ke siapa mereka karena." (An-Nisaa 4:58) 

Ayat ini tidak hanya mewajibkan kita untuk menghormati, membayar kembali dan memenuhi kepercayaan kita, tetapi juga untuk memastikan bahwa mereka diberikan kepada siapa mereka berhak milik. 

Kualitas ini sangat penting untuk Allah SWT bahwa ketika daftar dalam Qur-aan Kudus kualitas orang-orang yang sukses di mata Allah SWT dan orang-orang yang teguh penyembah Allah, mereka telah disebutkan sebagai orang-orang: 

" Siapa yang setia mengamati kepercayaan mereka dan perjanjian-perjanjian. " (Al-Mo'minoon 23:08 dan Al-Ma'arij 70:32) 

Demikian pula, salah satu indikasi orang yang memiliki Taqwa adalah bahwa: 

"Mereka memenuhi janji-janji yang mereka buat. " (Al-Baqarah 2:177) 

Pada memenuhi janji-janji dan keadilan dalam bisnis, Qur-aan Kudus lanjut menginstruksikan: 

"Memenuhi janji, karena Anda akan bertanggung jawab atas janji-janji. Ukur benar ketika Anda mengukur dan menimbang dengan saldo kanan (akurat). Itu adalah yang paling pas dan terbaik di akhir "(Bani-Israaeel 17:34-35).

Bagi mereka yang tidak adil dalam praktek bisnis mereka, Holy Qur-aan mengatakan: 

"Terkutuklah orang-orang yang curang dalam urusan bisnis mereka - mereka yang ketika menerima dari orang lain memastikan ukuran penuh dan berat, tapi ketika mengukur atau menimbang untuk memberi, mereka curang. Tidakkah mereka menyadari bahwa mereka akan dibangkitkan pada Hari Besar - hari orang-orang akan berdiri (untuk memberikan account mereka) kepada Tuhan semesta alam "(Al-Mutaffifeen 86:1-6) 

Bahkan, Nabi Shu'ayb dikirim ke reformasi orang yang telah mengadopsi praktek-praktek bisnis yang tidak adil sebagai cara de facto operasi mereka. Ketika mereka tidak mendengarkan Shu'ayb dan menolak untuk memperbaiki cara mereka, mereka dihancurkan oleh Allah SWT. 

Kekritisan seorang mukmin (muslim) yang dapat dipercaya baik ditegaskan oleh laporan bahwa ada hampir alamat apapun oleh Rasulullah, Sall Allaahu `alayhi wa sallam yang tidak termasuk nasihat berikut: 

" orang yang tidak dapat dipercaya adalah tanpa Eemaan (agama Islam) dan satu yang tidak menepati janji adalah tanpa Deen (gaya hidup Islam). "(Diriwayatkan oleh Baihiqi di Shu'abul-eeman) 

Bahkan, seperti yang ditampilkan oleh hadits berikut, ia menggambarkan orang yang melanggar janji dan mengkhianati kepercayaan sebagai munafik: 

"Ada empat sifat yang barangsiapa memiliki adalah munafik murni dan barangsiapa memiliki salah satu dari mereka memiliki sifat kemunafikan, sampai dia menyingkirkan itu: Ketika dipercayakan, dia menggelapkan (menipu), ketika berbicara, ia berada , ketika janji-janji, dia ingkar (istirahat mereka), dan, ketika pertengkaran, ia pelanggaran (menggunakan bahasa kotor) "(Abdullah Ibnu Umar dalam Bukhari dan Muslim).

"Seorang munafik dikenal dengan tiga sifat: Ketika ia berbicara, ia berada , ketika dia berjanji, dia ingkar, ketika dia dipercayakan, ia menipu (menggelapkan). " Hadits dari Abu Hurairah di Bukhari. Hadits yang sama pada kaum muslim menyebutkan bahwa ia akan dianggap munafik: "bahkan jika ia berdoa dan berpuasa." (Hadits dari Abu Hurairah Muslim) 

Dari ini Anda bisa melihat bahwa seseorang tidak dapat mengklaim untuk menjadi seorang Muslim tanpa dapat dipercaya. Bahasa yang kuat menunjukkan bahwa tidak mempercayai menghormati dan perjanjian sama sekali tidak dapat diterima dan benar-benar bertentangan dengan iman Islam terus dalam kata-kata berikut dari Nabi Sall Allaahu `alayhi wa sallam: 

"T sini bisa ada iman tanpa Amaanah (kepercayaan, kejujuran), tidak ada shalat (doa Islam) tanpa Tahaarah (kemurnian ritual, kebersihan dan wudhoo), dan tidak ada Deen tanpa shalat. Salaah memiliki makna yang sama dalam Dien sebagai kepala dalam tubuh manusia "(Hadits dari Ibnu Umar dalam Targheeb dengan referensi ke At-Thabrani). 

"Seorang mukmin (muslim) mungkin telah, sedang tunduk pada kelemahan dari sifat manusia, sifat-sifat buruk lainnya tetapi tidak ketidakjujuran atau berbaring." (HR Ahmad dan Abu Umamah Baihiqi dari) 

Di sisi lain , orang percaya yang tulus mempraktekkan iman mereka, diberi kabar baik seperti berikut: 

"Jika mencintai Allah dan Rasul-Nya atau dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya menyenangkan seseorang, maka ia harus mengatakan yang sebenarnya setiap kali ia berbicara, berikan kembali kepercayaan ketika dipercayakan , dan berperilaku luar biasa kepada tetangga-tetangganya. " (Diriwayatkan oleh Baihiqi di Shu 'Abul-eeman dari Abdur-Rahman Ibnu Abi Quraad) 

"Anda menjamin aku berlatih konsisten enam tindakan, saya akan menjamin Anda jannah (surga): Jadilah jujur ketika Anda berbicara, memenuhi janji-janji saat Anda komit, membayar ketika Anda dipercayakan, melindungi bagian pribadi Anda, rendah pandangan Anda (berpaling dari pemandangan yang tidak pantas), menahan tangan Anda (dari melakukan hal-hal yang tidak benar) "( Diriwayatkan oleh Baihiqi di Shu'abul-eeman dari 'Ubaadah Ibnu Shamit.) 

"Seorang pengusaha benar dan jujur ​​akan berada di perusahaan dari nabi, sahabat mereka tulus dan para martir." (Abu Saeed dalam At-Tirmidzee, Ad-Daramee , dan Ad-Daru-qutnee) 

Berikut adalah beberapa contoh dari hadits yang mencakup non-materi aspek trust: 

Bagi orang yang diberikan informasi rahasia untuk mencari nasihat, adalah utusan Allah, Sall Allaahu `alayhi wa sallam bersabda: 

"Konsultan adalah suatu wali amanat ". (Abu Hurairah dalam At-Tirmidzee) 

"Jika seseorang memberitahu Anda sesuatu, mencari-cari sambil berbicara, itu adalah kepercayaan." (Diriwayatkan oleh At-Tirmidzee dan Abu Dawud dari Jabir bin Abdullah) 

"Prosiding pertemuan mempercayai kecuali diskusi adalah tentang pembunuhan ilegal, seks ilegal, atau penyalahgunaan aset seseorang. " (Diriwayatkan oleh Abu Dawud dari Jabir bin Abdullah) 

Oleh karena itu, kerahasiaan harus dipertahankan untuk apa pun yang Anda dibawa ke kepercayaan, kecuali materi pelajaran adalah kegiatan kriminal atau tidak islami. 

Demikian pula , janji harus dipenuhi seakan menyelesaikan utang: 

"Janji adalah utang." (Diriwayatkan oleh At-Thabrani dari 'Ali dan' Abdullah Ibnu Mas'ud) 

Karena Islam menganggapnya penting untuk umat Islam untuk menjaga mengungkapkan mereka dan janji tersirat, begitu banyak sehingga orang yang tidak hati-hati dalam hal ini dapat membahayakan imannya, Allah SWT tidak ingin berlatih Muslim untuk ditempatkan di selat yang tidak perlu 
baik. Oleh karena itu, Islam menuntut bahwa orang hanya harus pergi ke tingkat yang wajar dalam memenuhi janji mereka: 

"Jika seseorang berjanji untuk memenuhi lain di suatu tempat tertentu dan waktu, dan salah satu dari mereka tiba, tetapi yang lain tidak muncul sampai saat shalat, orang yang telah menunggu bisa pergi untuk berdoa shalat tanpa menimbulkan dosa. "(Diriwayatkan oleh Ibnu Zaid Razeen dari Arqam, seperti dikutip dalam hadits Ma'ariful oleh manzoor nu'maani) 

Demikian pula, jika seseorang memiliki niat yang tulus memenuhi janji tapi darurat di luar kendali seseorang menghalangi orang dari melakukannya, orang tersebut tidak akan bertanggung jawab untuk seperti janji. Misalnya, seorang Muslim memberikan indikasi lain untuk bertemu tetapi begitu sakit pada waktu yang ditentukan bahwa ia tidak dalam posisi untuk memenuhi kewajiban atau masuk ke dalam kecelakaan yang berhenti dia dari mencapai tempat pertemuan mereka. 

Untuk menyediakan situasi yang benar-benar di luar kendali seseorang, Muslim telah disarankan untuk menambahkan Jhuki Allah ketika mereka membuat janji. Hal ini karena tiga alasan: Pertama untuk menggarisbawahi bahwa kondisi kita tidak sepenuhnya dalam kendali kita, tetapi dalam kendali Allah itu, kedua, untuk meyakinkan masing-masing pihak bahwa setiap berniat tulus untuk memenuhi janji kecuali untuk kemungkinan terjadi sesuatu yang tidak terduga di luar masing-masing pihak kontrol karena kehendak Allah itu, dan ketiga, ini merupakan dua tersirat meminta Allah untuk membantu para pihak dengan tidak membiarkan sesuatu terjadi yang akan menghambat pemenuhan janji mereka. 

Sayangnya, seperti banyak hal buruk lain yang telah terjadi pada umat Islam, orang telah menyalahgunakan 'Jhuki Allah' untuk berselingkuh. Mereka mengatakan itu ketika mereka tidak punya niat untuk memenuhi janji. Itu adalah kecurangan langsung yang sedang dilakukan dengan menerapkan Nama Allah untuk memberikan dalih palsu yang menjanjikan. Orang-orang ini akan berada dalam masalah besar ketika Allah memegang mereka bertanggung jawab untuk dua kejahatan: kecurangan dan melanggar janji. 

Semoga Allah membantu kita menjadi pribadi insan yang dapat dipercaya. 



Sumber : Online - Bihar - Litelatur Lain

Posting Komentar

[DOA][hot][recent][5]

 
Top